Imam Masjidil Haram Jamu Rombongan Juara Hafiz Al-Quran – Pare Pos – Online
new-picture-7
Nasional

Imam Masjidil Haram Jamu Rombongan Juara Hafiz Al-Quran

Imam Masjidil Haram Syeikh Muhammad Bin Nashr Al Khuzaim bersama Ustadz Zacky dan salah seorang juara hafiz cilik
MAKKAH,Parepos.co.id– Rombongan umrah para juara penghafal (hafiz) Al-Quran Cilik Indonesia 2016  yang ditayangkan salah satu TV Nasional, dan hafiz Al-Quran tunanetra hasil seleksi penyelenggara ibadah haji dan umrah AliaGo dan Ar-Rayyan yang dipimpin oleh ustadz kondang Zacky Mirza.  Mendapat sambutan dan bertemu bahkan dijamu oleh Imam Masjidil Haram Syeikh Muhammad Bin Nashr Al Khuzaim Wakil Imam Besar As-Sudais di Kantor Pusat Urusan Dua Masjidil Haram, Makkah, Arab Saudi, Kamis 16 Februari, kemarin.
Ustadz Zacky yang berangkat bersama rombongan, dan diva penyanyi pop Rossa itu, merasa sangat bangga dan bahagia bisa bertemu langsung bahkan ngobrol panjang lebar bertatap muka bersama Imam Masjid dengan pahala terbesar di dunia itu. “Yang pasti sangat bangga dan bahagia. Bertahun-tahun saya mimpi, dari tahun 1998 sampai sekarang saya mondar-mandir umrah dan haji, baru ini mendapat kesempatan emas bertemu dan ngobrol-ngobrol panjang dengan Imam Masjidil Haram,” ujar Ustadz Zacky usai bertemu Syeikh Muhammad Bin Nashr melalui rilis yang diterima redaksi, Jumat 17 Februari.
Menurut Zacky, dalam jamuan yang berlangsung sekitar satu jam itu, Syeikh Muhammad Bin Nashr Al Khuzaim sangat bangga Indonesia punya banyak hafiz cilik dan juga hafiz-hafiz tunanetra yang bahkan hafal hingga 30 juz. “Syeikh Muhammad sangat bangga. Secara pribadi berterima kasih ada pihak seperti AliaGo dan Ar-Rayyan yang mau memfasilitasi mereka berkunjung ke Baitullah,” kata Zacky menirukan Syeikh Muhammad.
Selain dijamu, seperti kebiasaan ulama Arab Saudi saat bertemu dengan tamu yang dihormatinya, selain memberikan jamuan khas Arab Saudi, Syeikh Muhammad pun memberikan cindera mata atau souvenir berupa replika pintu Ka’bah dan buku buku Sejarah Masjidil Haram pada rombongan berupa. “Selain buku, saya juga diberikan secara khusus sebuah tasbih dan minyak wangi oleh beliau,” ungkap Zacky dengan perasaan bahagia.
Ditengah kebahagiaannya, Zacky menambahkan, bahwa umrah dan haji tidak selamanya harus berorientasi pada bisnis. “Adakalanya kita perlu secara ikhlas memberikan kesempatan untuk mereka yang sangat layak namun tidak mampu secara finansial untuk menatap dan berdiri langsung di depan Ka’bah, agar bisa berada di depan Ka’bah,” tandasnya.(rls/ade)
Click to comment

Most Popular

bannerr_bitmap
To Top